-->
-->

Artikel ditulis oleh Ni Komang Yuni Lestari, Kontributor Netra

 

Pada tahun 2016 disahkannya undang-undang nomor 8 tahun 2016 yang mencakup juga tentang penyerapan kuota tenaga kerja bagi penyandang disabilitas, yaitu 2 persen untuk kuota di lembaga pemerintah, dan 1 persen untuk kuota di lembaga swasta. Hal tersebut menunjukan bahwa tidak ada diskriminasi bagi para penyandang disabilitas untuk masuk ke lingkungan kerja, dan merujuk pada UUD tersebut selayaknya  pihak pemberi kerja sudah mulai mempelajari tentang rekrutmen penyandang disabilitas. 

Ada beberapa ragam jenis disabilitas, dan disetiap ragam disabilitas tersebut memiliki kebutuhan yang berbeda-beda. Pada artikel ini akan dibahas bagaimana tips yang sebaiknya dilakukan penyedia kerja agar tidak ragu dalam merekrut pekerja dengan disabilitas sensorik Netra ke dunia kerja. Adapun beberapa hal yang dapat dilakukan penyedia kerja saat hendak merekrut pekerja dengan disabilitas sensorik netra  ialah:

 

 

Hal pertama yang dapat dilakukan untuk menepis keraguan ketika hendak merekrut pekerja dengan disabilitas sensorik netra, yakni mencari informasi dari berbagai organisasi atau komunitas disabilitas yang terdapat di berbagai daerah di seluruh Indonesia. Melalui diskusi tersebut dapat memberikan informasi tentang apa saja pekerjaan yang bisa dikerjakan oleh penyandang disabilitas sensorik netra, cara bekerja dengan disabilitas sensorik netra dan hal-hal apa saja yang perlu dilakukan ketika hendak merekrut pekerja dengan disabilitas sensorik netra. 

Berdiskusi dengan organisasi atau komunitas disabilitas ini juga dapat memberikan banyak informasi kepada penyedia kerja tentang bagaimana disabilitas sensorik netra dapat melakukan pekerjaan mereka, memberikan referensi dari berbagai bidang pekerjaan yang telah atau pernah dikerjakan penyandang disabilitas sensorik netra, pengalaman kerja mereka dan bagaimana caranya menciptakan lingkungan yang inklusif bagi pekerja dengan disabilitas sensorik netra. Untuk bisa berdiskusi dengan komunitas disabilitas penyedia kerja dapat mencari akun sosial media mereka yang biasanya dapat ditemukan melalui mesin pencarian google. Setelah menemukan akun social media komunitas, penyedia kerja dapat berdiskusi tentang jadwal pertemuan dengan komunitas untuk mencari informasi mengenai cara bekerja dengan disabilitas sensorik netra.

 

 

Bila hendak merekrut penyandang disabilitas sensorik netra langkah awal yang dapat dilakukan oleh penyedia kerja yaitu dengan membaca CV dari pelamar disabilitas sensorik netra. Dengan membaca CV dari pelamar tersebut penyedia kerja akan dapat mengetahui informasi tentang pendidikan terakhir, skill apa saja yang dikuasai pelamar dengan disabilitas sensorik netra dan pengalaman kerja mereka. Biasanya di dalam CV juga tertera tentang pelatihan apa saja yang pernah mereka ikuti untuk meningkatkan skill mereka, sehingga penyedia kerja bisa mengetahui dan menentukan apakah pelamar memenuhi kualifikasi untuk menduduki posisi lowongan yang dibuka.

 

 

Bila penyedia kerja masih merasa ragu setelah membaca cv dari pelamar dengan disabilitas sensorik netra, interview kerja juga dapat menjawab keraguan tersebut. Melalui interview kerja penyedia kerja dapat mewawancarai secara langsung pelamar dengan disabilitas sensorik netra terkait hal-hal yang tertera di dalam CV pelamar, dan melalui interview ini penyedia kerja akan dapat mengetahui secara langsung tingkat penglihatan dari pelamar, apakah termasuk netra total (tidak melihat sama sekali) atau low-vision (masih ada sisa penglihatan). 

Selama tahap interview ini penyedia kerja dapat sekaligus menguji pelamar untuk mempraktekan pekerjaan-pekerjaan secara singkat yang akan dikerjakan bilamana sudah diterima bekerja di perusahaan. Misalnya bagaimana seorang disabilitas sensorik netra menggunakan komputer yang sudah diinstal pembaca layar untuk mengerjakan pekerjaannya di perusahaan. Dengan demikian penyedia kerja akan melihat secara langsung bagaimana disabilitas sensorik netra mengerjakan pekerjaan dengan komputer yang sudah diinstal pembaca layar. Bila penyedia kerja belum bisa menyediakan aplikasi pembaca layar, penyedia kerja dapat menginfokan pada pelamar untuk membawa laptop sendiri atau menginstal sendiri aplikasi pembaca layar pada laptop yang disediakan oleh penyedia kerja agar bisa dipergunakan saat interview. Begitu juga dengan pekerjaan lainnya, jadi penyedia kerja dapat menguji secara langsung bagaimana disabilitas sensorik netra mengerjakan pekerjaannya.

 

 

Bila penyedia kerja merasa ragu untuk langsung mempekerjakan pekerja dengan disabilitas sensorik netra, Memberikan kesempatan magang bagi pekerja dengan disabilitas sensorik netra  juga dapat menjawab keraguan tersebut, karena melalui proses magang ini penyedia kerja dapat melihat secara langsung bagaimana bekerja dengan disabilitas sensorik netra. Di samping itu, melalui proses magang ini penyedia kerja dan pekerja dapat sama-sama belajar, yaitu penyedia kerja belajar bagaimana bekerja dengan pekerja disabilitas sensorik netra dan pekerja disabilitas sensorik netra dapat belajar bagaimana bekerja di perusahaan. 

Namun dalam mempekerjakan disabilitas sensorik netra pada awalnya diperlukan masa orientasi kerja untuk mengenal lingkungan tempat disabilitas sensorik netra tersebut bekerja baik dalam status kerja magang, training, kontrak ataupun karyawan tetap, karena dengan masa orientasi ini mereka dapat mengenal dan menghapal tempat-tempat yang akan sering dilalui saat bekerja. Ketika disabilitas sensorik netra sudah mengenal dan hapal dengan lingkungan kerjanya, maka mereka bisa bermobilitas secara mandiri di lingkungan kerjanya. Orientasi ini dapat dilakukan dengan mendampingi pekerja selama beberapa hari mengelilingi areal tempat bekerja sehingga mereka dapat menghapal lingkungan kerjanya dan dapat bermobilitas di tempat bekerja secara mandiri.

Nah, itu beberapa hal yang dapat dilakukan bila akan merekrut pekerja dengan disabilitas sensorik Netra. Semoga dapat menjawab keraguan pihak pemberi kerja saat akan merekrut pekerja dengan disabilitas sensorik Netra.

Setelah mengetahui hal-hal tersebut, apakah Anda tertarik untuk mempekerjakan pekerja dengan disabilitas sensorik netra?

Karir adalah salah satu aspek terpenting dalam hidup kita. Hal ini tidak hanya menciptakan pendapatan, tetapi juga membentuk identitas, memberikan rasa pencapaian dan memenuhi kebutuhan kita sebagai individu. Namun, bagi individu penyandang disabilitas, mengembangkan dan merencanakan karier yang sukses dapat menjadi sebuah tantangan. Namun hal tersebut bukan tidak mungkin, asalkan ada pemahaman yang mendalam dan dukungan yang memadai.

Disabilitas

Disabilitas tidak selalu terlihat dan jenisnya sangat beragam, mulai dari fisik, sensorik, intelektual, hingga perkembangan. Penting untuk diingat bahwa setiap individu penyandang disabilitas mempunyai kebutuhan dan potensinya masing-masing. 

Disabilitas merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari keberagaman manusia dan tidak boleh menjadi stigma atau hambatan dalam mengembangkan karir yang sukses. Sebagai masyarakat inklusif, kita harus fokus pada kemampuan, minat dan potensi individu, dibandingkan terlalu menekankan pada keterbatasan yang ada.

Pendekatan Positif Terhadap Karir

Penting untuk memiliki keyakinan bahwa setiap individu, termasuk penyandang disabilitas, memiliki sesuatu yang berharga untuk ditawarkan di dunia kerja. Pada dasarnya kesuksesan karir tidak hanya bergantung pada kemampuan fisik atau mental, tetapi juga semangat, motivasi dan ketekunan.

Saat memulai perjalanan menuju karir yang sukses, kita harus melihat jauh ke dalam diri kita sendiri, untuk mengenali minat dan bakat kita dan mengidentifikasi bidang-bidang di mana kita bisa mengembangkan potensi yang dimiliki. 

Pendidikan dan Pelatihan yang Memadai

Pendidikan dan pelatihan merupakan landasan yang sangat penting dalam membangun karir yang sukses. Penyandang disabilitas mungkin memerlukan dukungan khusus dalam proses pembelajaran. Di sinilah peran pemerintah, lembaga pendidikan dan organisasi nirlaba sangat dibutuhkan.

Sistem pendidikan harus dirancang untuk memberikan akses yang setara bagi individu penyandang disabilitas. Hal ini mencakup aksesibilitas fisik, teknologi pendukung dan pendekatan pembelajaran yang di personalisasi. Dengan pendekatan yang tepat, penyandang disabilitas dapat memperoleh kualifikasi dan keterampilan yang diperlukan untuk bersaing di dunia kerja.

Mengidentifikasi Peluang Karir 

Setelah memperoleh pendidikan dan pelatihan yang diperlukan, langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi peluang karir yang sesuai. Tahap eksplorasi merupakan tahap dimana individu mencari bidang pekerjaan yang sesuai dengan minat dan bakatnya.

Konsultan karir atau mentor juga dapat mengambil peran dalam membantu individu penyandang disabilitas untuk mengidentifikasi peluang yang sesuai. Mereka dapat memberikan panduan khusus, berbagi pengalaman dan membantu dalam merencanakan karir.

Baca juga: 

Tips Bekerja Secara Mandiri

Rencana Karir yang Tepat

Rencana ini mencakup penetapan tujuan jangka pendek dan jangka panjang yang realistis. Penting untuk mempertimbangkan keterbatasan dan potensi individu penyandang disabilitas dalam proses perencanaan.

Rencana ini harus fleksibel, memungkinkan adanya perubahan dan penyesuaian seiring berjalannya waktu. Selain itu, dalam perencanaan karir hendaknnya memuat langkah-langkah konkrit yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut. 

Sumber Daya Pendukung

Dalam perjalanan menuju kesuksesan karir, dukungan adalah salah satu elemen yang cukup penting. Dukungan bisa datang dari berbagai pihak, baik dari keluarga, sahabat, mentor, maupun organisasi yang peduli terhadap penyandang disabilitas. Ini adalah hal yang penting untuk perencanaan dan pengembangan karir individu dengan disabilitas.

Bukan sekedar materi, dukungan emosional juga penting. Kadang-kadang, sekedar mendengarkan atau memberikan dorongan moral dapat memotivasi para penyandang disabilitas untuk terus maju.

Pendampingan adalah bentuk dukungan yang sangat berharga. Seorang mentor dapat membantu individu penyandang disabilitas dalam merancang langkah konkrit untuk mencapai tujuan karir mereka. Serta membantu dalam membangun jaringan profesional yang kuat.

Selain dukungan pribadi, sumber daya seperti DNetwork juga dapat membantu. DNetwork memberikan akses terhadap berbagai lowongan kerja yang sesuai dengan kebutuhan dan potensi individu penyandang disabilitas. DNetwork juga menawarkan berbagai bentuk dukungan dalam persiapan karir, seperti pelatihan keterampilan dan mentoring. Bergabung dengan DNetwork juga memungkinkan individu penyandang disabilitas berinteraksi dengan sesama pekerja, untuk berbagi pengalaman, dan membangun jaringan profesional yang kuat.

Dengan rasa percaya diri, tekad dan dukungan yang tepat, harusnya tidak ada lagi hambatan yang dapat menghalangi penyandang disabilitas untuk mencapai karir yang sukses. Setiap orang mempunyai potensi untuk memberikan kontribusi yang berharga bagi dunia kerja dan kinilah saatnya untuk kita mencapai hal tersebut bersama-sama.

Menjalani wawancara kerja merupakan tantangan yang signifikan bagi siapa pun, tetapi bagi penyandang disabilitas ini mungkin merupakan pengalaman yang lebih unik dan kompleks. Wawancara kerja memberikan kesempatan bagi penyandang disabilitas untuk menunjukkan kemampuan, keterampilan, dan kepribadian mereka kepada calon pemberi kerja. Namun, mereka mungkin juga dihadapkan pada pertanyaan sensitif tentang disabilitas mereka, dan perlu melewati beberapa rintangan khusus yang mungkin muncul dalam proses ini.

Persiapan wawancara kerja

Dalam menjalani wawancara kerja, penting bagi penyandang disabilitas untuk merencanakan dan mempersiapkan diri dengan baik. Ini melibatkan pemahaman pertanyaan yang mungkin ditanyakan pewawancara dan memikirkan strategi terbaik untuk menjawabnya dengan jelas dan percaya diri. Selain itu, menyajikan prestasi, dan pengalaman kerja yang relevan menjadi semakin penting untuk membuktikan nilai yang dapat mereka bawa ke perusahaan. 

Fakta bahwa tidak semua pemberi kerja memiliki pemahaman menyeluruh tentang disabilitas atau mengetahui cara menangani penyandang disabilitas secara efektif. Oleh karena itu, penyandang disabilitas juga harus siap untuk menjawab pertanyaan yang lebih luas tentang kemampuan beradaptasi, komunikasi, dan berpartisipasi dalam sebuah lingkungan kerja. 

Pertanyaan wawancara dan tips wawancara

Wawancara kerja merupakan langkah penting dalam mencari pekerjaan, demikian juga bagi penyandang disabilitas, persiapan yang baik adalah kunci keberhasilan. Artikel ini akan membahas seputar pertanyaan yang mungkin ditanyakan selama wawancara kerja untuk penyandang disabilitas, dan memberikan tips tentang cara merespons dengan percaya diri dan efektif.

Pertanyaan Wawancara Kerja untuk Disabilitas:

  1. "Ceritakan tentang diri Anda."

Ini adalah pertanyaan pembuka yang umum dalam wawancara. Fokus pada pencapaian dan keterampilan yang relevan dengan posisi yang Anda lamar.

Baca juga: 

Cerita Kerja Made Pasek, Seorang Pest Controller di PT Rizqi Semesta 

  1. "Bagaimana Anda menghadapi tantangan yang mungkin muncul akibat disabilitas Anda?"

Ini adalah kesempatan untuk menunjukkan kemampuan beradaptasi dan kemauan Anda untuk menghadapi tantangan.

  1. "Apa yang membuat Anda tertarik dengan perusahaan kami?"

Teliti perusahaan sebelumnya dan beri tahu mereka bagaimana nilai mereka selaras dengan visi Anda.

  1. "Bagaimana Anda berkontribusi pada tim kerja?"

Bagikan pengalaman Anda dalam berkolaborasi dan berbagi keterampilan dalam tim.

  1. "Apakah Anda memiliki pengalaman menangani konflik di tempat kerja?"

Berikan contoh situasi di mana Anda berhasil menyelesaikan konflik dengan baik.

  1. "Bagaimana Anda menangani tekanan dan tenggat waktu?"

Beri tahu tentang kemampuan Anda mengelola tekanan dan memenuhi tenggat waktu.

  1. "Apakah Anda memiliki pertanyaan untuk kami?"

Ajukan pertanyaan tentang lingkungan kerja, dukungan yang tersedia bagi penyandang disabilitas, dan peluang pengembangan karir. 

Tips Menanggapi Pertanyaan dengan Percaya Diri:

  1. Lakukan Persiapan Mendalam 

Teliti perusahaan dan posisi yang Anda lamar. Siapkan contoh yang relevan dengan keterampilan dan prestasi Anda.

  1. Fokus pada Kemampuan 

Jelaskan bagaimana kondisi disabilitas Anda tidak menghalangi kemampuan Anda untuk melaksanakan tugas pekerjaan.

  1. Jujur dan Positif 

Jujurlah tentang kondisi disabilitas Anda, tetapi fokuslah pada potensi Anda dan kontribusi yang dapat Anda berikan.

  1. Berbagi pengalaman:

Ceritakan tentang pengalaman kerja atau proyek yang menunjukkan keahlian Anda dalam bidang terkait. 

  1. Latihan 

Latih tanggapan Anda dengan teman atau keluarga untuk meningkatkan kepercayaan diri Anda.

  1. Berbicara Tentang Hasil:

Buktikan bahwa Anda dapat memberikan dampak positif di tempat kerja dengan memberikan contoh hasil nyata yang telah Anda capai.

Dalam Anda menuju kesuksesan wawancara kerja, ingatlah bahwa persiapan dan kepercayaan diri adalah kuncinya. Jangan ragu untuk berlatih, mempersiapkan, dan menanggapi pertanyaan dengan jujur dan positif. Saat menjalani wawancara, pertahankan potensi diri dan berikan yang terbaik.

Persiapkan diri Anda untuk langkah selanjutnya dalam karier Anda. Bergabunglah dengan DNetwork sekarang dan jadilah bagian dari platform pengembangan kompetensi kerja untuk penyandang disabilitas dan jaringan yang menghubungkan Anda langsung dengan penyedia lapangan kerja yang inklusif. Dengan DNetwork, Anda akan menemukan peluang, dukungan, dan inspirasi untuk mencapai potensi penuh Anda di dunia kerja. 

Bergabunglah hari ini dan buka pintu menuju masa depan yang cerah!

Paradigma kerja telah mengalami perubahan yang sangat besar. Kemajuan teknologi memungkinkan munculnya tren remote working, dimana karyawan dapat menjalankan tugasnya dari lokasi yang jauh tanpa perlu hadir secara fisik di kantor. Meskipun hal ini membuka peluang fleksibilitas yang lebih besar di dunia kerja, adaptasi remote working juga memiliki tantangan khusus bagi karyawan penyandang disabilitas.

Tantangan adaptasi remote workinng

Beradaptasi dengan lingkungan kerja remote working bisa memberikan peluang yang bermanfaat, namun juga bisa menjadi perjalanan yang menantang bagi karyawan penyandang disabilitas. Berikut adalah beberapa tantangan yang dihadapi:

Penyesuaian teknologi

Tantangan pertama yang dihadapi penyandang disabilitas dalam beradaptasi dengan pekerjaan jarak jauh adalah beradaptasi dengan teknologi. Meskipun teknologi adalah tulang punggung dari teknologi remote working, tidak semua alat dan platform online menyediakan aksesibilitas yang memadai bagi berbagai jenis penyandang disabilitas. Misalnya, karyawan dengan gangguan penglihatan mungkin mengalami kesulitan berinteraksi dengan perangkat lunak yang tidak ramah dengan software pembaca layar. Di sisi lain, mereka yang memiliki mobilitas terbatas mungkin memerlukan perangkat keras tambahan untuk melakukan tugas secara efisien.

Isolasi sosial

Bekerja dari rumah cenderung mengurangi interaksi sosial yang biasa terjadi di lingkungan kantor. Bagi individu penyandang disabilitas yang bergantung pada dukungan dan interaksi sehari-hari di lingkungan fisik, perasaan kesepian dan isolasi dapat menjadi masalah serius yang mempengaruhi kesehatan mental mereka.

Aksesibilitas digital

Tantangan aksesibilitas juga merupakan aspek penting yang perlu diatasi dalam adaptasi remote working. Akses terhadap informasi dan kolaborasi dengan rekan kerja bisa menjadi sulit jika platform digital yang digunakan tidak memperhatikan aksesibilitas. Hal ini dapat membatasi produktivitas dan menghambat potensi mereka untuk berkontribusi penuh.

Baca juga: 

Cerita Kerja Annisa Rahmania (Tuli) Bekerja di Kementrian Perhubungan

Manfaat adaptasi kerja jarak jauh

Terlepas dari tantangan-tantangan ini, adaptasi remote working juga mempunyai manfaat yang signifikan bagi karyawan penyandang disabilitas. Seperti: 

Fleksibilitas

Dengan bekerja dari rumah, mereka memiliki kontrol lebih besar terhadap lingkungan kerja, yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan preferensi individu. Fleksibilitas ini juga dapat mengurangi stres yang terkait dengan perjalanan sehari-hari atau masalah dengan lingkungan kerja yang tidak sesuai.

Peluang baru

Adaptasi remote working juga dapat membuka peluang baru bagi pekerja penyandang disabilitas. Mereka dapat lebih mudah mengakses pelatihan online atau sumber daya yang membantu meningkatkan keterampilan mereka. Hal ini dapat membuka jalan bagi pengembangan berbagai profesi baru, bahkan ketika bekerja dari lingkungan atau lokasi yang berbeda.

Mengatasi tantangan adaptasi remote working

Untuk mengatasi tantangan teknologi, perusahaan dapat memberikan dukungan teknis yang diperlukan serta pelatihan khusus. Berinvestasi pada perangkat lunak dan perangkat keras yang ramah aksesibilitas dapat memastikan bahwa karyawan penyandang disabilitas dapat bekerja secara efektif. Selain itu, penting untuk memastikan bahwa platform dan alat yang digunakan untuk bekerja remote dirancang dengan mempertimbangkan aksesibilitas, agar dapat menjaga kelancaran kolaborasi dan komunikasi tim.

Untuk mengatasi isolasi, perusahaan dapat mengadakan berbagai kegiatan yang mendorong interaksi sosial. Hal ini dapat mencakup acara virtual, pertemuan rutin melalui konferensi video, atau platform komunikasi khusus yang memfasilitasi interaksi tim.

Menghadapi tantangan dan mannfaat adaptasi remote working, karyawan penyandang disabilitas haruslah menunjukkan tekad dan ketahanan yang besar. Beradaptasi dengan teknologi, melawan isolasi, dan mengatasi hambatan aksesibilitas adalah bagian yang sangat penting dalam proses adaptasi ini. Namun, dengan dukungan yang tepat, pelatihan yang disesuaikan, dan platform virtual yang aksesibel, para karyawan ini dapat menjadikan teknologi remote working sebagai wadah untuk membuka potensi mereka.

Dalam rangka mendukung adaptasi remote working bagi karyawan penyandang disabilitas, kami mengajak Anda untuk berkolaborasi dengan DNetwork. Sebagai platform yang berfokus pada peningkatan kesejahteraan dan produktivitas karyawan penyandang disabilitas, DNetwork berkomitmen untuk menciptakan lingkungan kerja yang inklusif dan mendukung transisi kerja disabilitas ke era remote working. 

Bersama-sama kita bisa, mengatasi kendala yang ada dan mengasah potensi yang dimiliki setiap individu.